Banom PPP Bikin Muktamar di Zona Merah

By Permana 23 Jun 2021, 06:47:13 WIB Politik
Banom PPP Bikin Muktamar di Zona Merah

Di tengah makin merebaknya penyebaran covid-19, Angkatan Muda Ka'bah (AMK), salah satu Badan Otonom Partai Persatuan Pembangunan (PPP) justru membuat kegiatan di zona merah. Yaitu Jakarta dan Bogor.

Acara di Jakarta digelar pada hari ini, Selasa (22/06/2021) yaitu berupa kegiatan donor darah. Setidaknya hal itu terlihat dari pemberitahuan di sejumlah media sosial. Meskipun merupakan kegiatan kemanusiaan, namun tetap saja hal tersebut tidak patut dilakukan. Apalagi dalihnya untuk membantu penanganan DBD. 

Kegiatan selanjutnya adalah Muktamar yang akan digelar di Hotel Seruni Puncak Kabupaten Bogor pada 25-26 Juni 2021. Walaupun kegiatan tersebut semua peserta akan di-swab antigen dan G-nose tetap saja tidak cukup, mengingat varian virus covid yang baru tidak terdeteksi oleh dua test tersebut. 

Baca Lainnya :

Informasi kegiatan Muktamar ini juga setidaknya juga beredar di media sosial. Bahkan, ucapan selamat Muktamar bertebaran seolah-olah kader AMK tidak peduli terhadap Covid-19. Padahal, Ketua Umum PPP adalah Suharso Monoarfa yang juga Menteri PPN/Kepala Bappenas yang dipercaya Presiden untuk merancang perencanaan. Termasuk perencanaan menghadapi Covid-19.

Salah satu aktivis di Jakarta, M. Imam Zunadi menyayangkan dua kegiatan tersebut. Apalagi jika diadakan muktamar akan ada peserta dari berbagai daerah datang ke Bogor yang bisa membuat penanganan Covid 19 semakin sulit terkendali.

"Ini sangat ironis. Partai Islam kok tidak memperhatikan aspek kesehatan. Lebih mementingkan diri sendiri daripada keselamatan warga negara," kata M. Imam Zunadi, salah seorang aktivis di Jakarta.

Dirinya berharap Satgas Covid-19 konsisten dan tidak tebang pilih di lapangan. Sebab, jika tebang pilih, maka masyarakat akan kecewa kepada AMK dan PPP.

"Jangan mentang-mentang partai koalisi pemerintah, lalu seenaknya bikin kegiatan. Kenapa tidak menunggu covid mereda terlebih dahulu? Atau memang  mereka ini biasa mengabaikan aspirasi umat," kritiknya.

Hingga saat ini, sejumlah pengurus PPP belum bisa dimintai tanggapan. Ketua DPP PPP Achmad Baidowi tidak merespons pertanyaan yang disampaikan.


Pewarta : Ridwansyah





Tulis Komentar

Komentar

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.